Friday, January 8, 2010

Road to Sumut

Yellow people. Ketemu lagi di 2010. Alhamdulillah kita masih diberi kesempatan untuk menghirup udara di tahun ini. Thank you Allah.

So, gimana acara tahun baruannya? Seru? Asik? Atau biasa aja? Maen petasan, bakar jagung, atau nonton bioskop Trans TV aja di rumah? #halah



Kalo gw tahun baruan kali ini di jalan. Malam tahun baru gw malah otw ke Sumatra Utara. Berangkat 31 Desember pukul 19.00 dari rumah, dan tepat jam 00.00, kita berenti di kota Duri buat minum teh telur. Ok, itu meaningless, tapi ya memang itu adanya. Kami minum-minum teh telur saat pergantian tahun.



So, seperti yang udah gw jabarin di atas, liburan taun baruan kita (gw, Mama, dan keluarga om-tante gw) jalan-jalan ke Sumut. Berangkat malam taun baru, kita sampai tepat waktu sholat jumat di kota Medan. Medan, ga seperti yang gw bayangin sebelumnya, yang katanya adalah kota metropolis terbesar kedua setelah Jakarta, ternyata cukup jorok untuk sebuah kota metropolis. Memang belum seluruh kota Medan yang kita liat, yang kita jelajahi, cuma bagian Mesjid Agung dan Istana Maimun nya aja, tapi dari sini gw bisa mengambil kesimpulan bahwa Medan itu kota yang kurang bersih. Sungguh sangat jauh dari bayangan. Kalo bagian kota dan tempat wisata nya aja udah kurang bersih gitu, gimana pinggirannya? Iya kan? Mohon maaf kalo ada pihak yang tersinggung atas kesimpulan di atas, silahkan klarifikasi kalo salah-salah kata. Ini cuma pendapat amatiran yang baru pertama kali berkunjung ke tanah batak. Horas bah!!



Lanjut, ga lama kita di Medan, selesai sholat Ashar dan liat-liat ke Istana Maimun dan Meriam Buntung, kita lanjut ke Brastagi. Perjalanan ke Brastagi lumayan ekstrim dan ngebetein. Selain jalan nya yang nyeremin karena turun naik tanjakan, maklum Brastagi lokasinya ada di puncak gunung, jalan juga macet total karena lagi musim liburan. Selain holiday Natal dan tahun baru, weekend pula. Kebayang deh macetnya, ampun-ampunan!! Tapi semuanya terbayar. Kaban Jahe dan Brastagi benar-benar lokasi wisata. Mulai dari pemandian-pemandian alamnya, juga ada Taman Wisata Sibolangit (eh, taman wisata ga sih yang buat terkenal tempat jambore Sibolangit itu?), Green Hill nya yang keren, kayak Dufan mini. Di dukung dengan pemandangan yang oke, udara nya juga jangan ditanya lagi, puncak gunung gitu, gimana gw ga cinta ama daerah ini coba?? Aaa... Ga pengen rasanya ninggalin Brastagi!! Tapi kalo malam dinginnya ampun-ampunan juga. Malam itu kita nginap di salah satu hotel di sana, kamarnya itu padahal udah pake karpet, tapi masih aja karpetnya berembun. Dingin parah!! Yang lain ga ada yang berani mandi, bayangin aja dua malam ga mandi dan mereka tetap ngotot ga berani mandi karena airnya sedingin air kulkas. Gw sih mandi, walau kedinginan pas mandinya, tapi abis mandi malah nyaman banget, ga berasa dingin banget lagi.



Next, setelah bermalam di Brastagi, kita ngelanjutin perjalanan ke air terjun Sipiso-piso. Gatau ini nama daerahnya apa nama air terjunnya, yang jelas kita kesana buat ngeliat air terjun.



Awalnya gw kirain air terjun Sipiso-piso ini kayak air terjun yang di Ngarai Sianok Sumatra Barat itu, lokasinya di tepi jalan lintas, gampang dituju. Ternyata oh ternyata, ini adalah si air terjun dilihat dari lokasi awal kami. Terlihat dari kejauhan karena memang masih jauh. Untuk mencapai si air terjun ini, kami harus menuruni bukit. Ya, menuruni bukit sodara-sodara.

Tersedia 1000 anak tangga yang harus dituruni kalo ingin merasakan percikan dingin si air terjun. 1000 anak tangga. Itu banyak. Tapi kami, anak muda yang tentu saja masih berdarah muda darahnya para remaja ini, nekad turun. Yeah! Kami menuruni bukit itu. ngos-ngosan, tapi bahagia begitu berhasil mencapai tujuan.







Ini foto kami dengan latar belakang air terjun yang uma keliatan percikannya doang.



Nah, cerita di Sipiso-piso ini belum selesai. Bagian terparah dari perjalanan ini adalah, kami harus menaiki 1000 anak tangga lagi (yang gw yakini sebetulnya lebih dari 1000 anak tangga) untuk kembali ke pangkuan orang tua kami. Para orang tua yang cerdik itu tau akan kemampuan diri mereka dan ga maksa turun. Ga kayak kami yang ga tau diri ini, sok-sok mau turun demi menjaga harga diri, tapi pas mo naik lagi, nangis. Paling parah sepupu gw Nita yang pake baju merah dan rok itu. Tipikal cewek mall kayak dia yang tiap harinya turun naik eskalator atau lift, dan sekarang dihadapkan akan pilihan “naiki 1000 anak tangga ini” atau “tinggallah di air terjun ini” sungguh membuatnya sangat sengsara dan depresi. Dan sesungguhnya, gw sendiri pun masih surprise kami semua masih bisa nyampe di atas dengan selamat dan betis membengkak. Air terjun Sipiso-piso berhasil kami taklukkan. Yeah~~



Setelah kami semua berhasil sampai ke atas diiringi gelak tawa para tetua, beneran deh orang tua kami kebangetan, ga nyadar penderitaan anak-anaknya buat manjatin itu 1000 tangga, kami dijamu dengan makan siang yang #ahem biasa aja, karena gabiasa mungkin ya sama makanan sana #alesan.

Selesai makan kami langsung berangkat ke TOBA!!! Padahal dari ari Sipiso-piso itu danau nya udah keliatan loh, ini sisi Danau Toba kami jepret dari kejauhan salah satu dari 1000 anak tangga sialan itu, keliatan deket banget kan? Padahal kalo mau bener-bener nyampe di Parapat Toba sana kami masih harus naik mobil kira-kira 2 sampe 3 jam-an lagi. Jalan nya jangan ditanya tanjakan dan belokannya curam parah. Ada papan peringatan yang tulisannya “JANGAN TEROBOS SAYA, SAYA JURANG YANG DALAM” di salah satu kelokannya. So funny, seolah ada aja yang mau nerobos kesana. Sayang gw lagi mabok, jadi ga sempat moto. Gw muntah sampe 4 kali di sini. Tapi begitu nyampe Toba, mabok gw ilang. Tanya kenapa?











ok, gw norak!



Eniwei, kok kayaknya postingan gw udah panjang banget ya? Apa ga bosen yang baca? Masih ada banyak cerita lagi sih. Bagian nyebrang ke Tomok, Samosir yang ngorbanin total waktu waktu 15 jam buat ngantri kapal ferinya. Parah sumpah antrian ferinya. Kami tidur di mobil, di tepi jalan yang tak dikenal, dan sungguh gw heran, tapi orang-orang daerah Sumut kayaknya sayang banget sama leluhurnya. Pinggiran jalan kuburan semua. Bentar-bentar jalan ada kuburan. Kuburannya bagus-bagus lagi. Tapi ya tetap aja kuburan. Dan kami, ngantri feri di pinggir jalan berkuburan itu dari jam 11 malam sampe jam 7 pagi, sungguh tak terlupakan. Gw pengen foto sih salah satu kuburan disana yang cukup bagus dibuat ala model rumah adat Batak Toba, sayang ga dibolehin sama yang berpengalaman. Cari selamat aja dah.



So, kesan dan kesan gw tentang perjalanan kali ini :

1. Jorok. Ga Cuma Medan, daerah-daerah yang kami lewati sebagian besar memang kurang bersih. Di Parapat juga. Padahal Danau Toba nya adalah salah satu objek wisata yang terkenal di seluruh dunia, ada beberapa turis asing gw liat disana, tapi lingkungan sekitarnya apalagi pelabuhan ferinya jorok banget. Sampah dimana-mana. Semoga pemerintah daerah bisa lebih memperhatikan kebersihan daerahnya.. samaph gitu kan mengurangi keindahan panorama dan sekitarnya. Gimana kalo para bule yang datang itu ilfeel gara-gara sampah berserakan, trus di negerinya sono dia ngomel-ngomel soal Indonesia dan Toba yang jorok? Aduh, jangan sampai deh.



2. Toba jangan ditanya, diliat dari jauh keren banget. View nya so WOW.. Danaunya gede juga, gw gatau tepian mana yang mananya, banyak teluk menjoroknya, airnya biruuuu, banyak ikannya. Remaja-remaja disana kerjaannya menjala ikan.







See? Daerah berair keruh itu daerah jalaan mereka, daerah yang biru itu ya air danau yang belum terjamah. Biru. >,<



3. Susah nyari makanan disini, karena daerah yang kami datangi sebagian besar area non-Muslim. Makanan khas nya BPK, sepanjang jalan banyak ngeliat babi digantung, kepala babi, babi panggang UTUH. Lucu.. >,<



4. Kuburan dimana-mana. Seperti yang gw bilang tadi, mereka sepertinya sangat menghargai leluhur-leluhur mereka. Kuburannya juga cakep-cakep, sebagian mewah, bahkan lebih mewah dari rumah yang ada di sebelahnya.



5. Orang nya ramah-ramah. Tiap kali nanyain arah mereka selalu jawab dengan sopan dan senyuman. Orang Indonesia emang gemah ripah loh jinawi ya. (LOH?)



6. Tanahnya subur banget banget!! Dan orang-orangnya juga pintar memanfaatkan lahan yang ada. Selama penglihatan gw, setiap tanah yang ada itu mereka tanami. Bahkan pinggiran jalan. Penuh dengan sayuran, bunga dan buah. Oh, jadi ingat! Waktu si Brastagi sempat mampir beli jeruk yang bisa dipetik sendiri. Kebun jeruknya bikin gemas mampus!! Pengen gw petikin semua rasanya. Buahnya kuning menggoda. Pengen tinggal disana bersama jeruk-jeruk itu rasanya. Sumpah!! Duh apalagi ya? Perasan tadi kesan gw banyak deh. Tapi lupa. Foto-fotonya juga masih banyak, tapi takut kalian muntah liat foto-foto busuk gaya jadi ya udah deh. Buat sekarang cukup segini dulu. Ntar kalo ingat gw tambahain. Ini aja udah panjang banget rasanya. Semoga kalian baca. >,<>






52 comments:

TianMuhammad said...

pertamax dulu! yess!

Andie said...

wakakakak. wanjiirrr.... keren bgt ya danau toba sama air mancur-nya. bolehkah saya menjepret the WOW view itu by my camera? #ahem.... ok. ak udah lama ga ke medan. dulu waktu terakhir kesana, danau-nya msh kecil. *ngawur* -- ga ada ke pulau samosir, mir?

mira said...

@TianMuhammad : -__-' nyepam doang nih?

andie : itu ngantri feri jam-jam-an ngapain kalo ga ke samosir? ketauan lu kagak baca postingannya!! #bunuh

Powerrangga said...

OMG danau toba kereeen bangeeet!
seumur2 gw belum pernah kesana,ajak2 gw doooong!

Powerrangga said...

btw baju yg lu pake itu gambar Jimi HEndrix?? Waaah mirip baju kesukaan gw!!! Sayang udah rusak gara2 kelunturan :( #penting

Powerrangga said...

Oh ya kota metropolis terbesar ke 2 bukannya surabaya ya?

mira said...

rangga : gw jugagatau kapan mau kesana lagi huhu.. pengen ya.. >,<
baju gw baju obralaj lho!! #gapenting
kotametropolis kedua medan ah katanya!!

zeki said...

waw gw belum ke Brastagi.. pengennn..
waw yah air terjunnya.
waw juga 1000 tangga.
waw juga daerah dingin.
wew pengen makan-makan enak. :(

Andie said...

bukan ga baca mir. lebih tepatnya lupa. :p ga ada belanja ke monja?

Ivan@mobii said...

Medan ak krg bgtu bnyk tau, tp postingan mu kali ini mkin bnyk info yg ku dapat....

mira said...

zeki : waw..jalan bareng yok kalo aku udah kerja.. culik andie juga.. #halah

andie : masa baru baa bisa lupa? monja itu apa? aku gatauuuu..

ivan : nyihihihi..

Henny Y.Wijaya said...

ehehe,,gapapa kali mira kasih postingan yang panjang, namanya juga cerita perjalanan. trus hitung-hitung ngenalin daerah Medan. kebetulan henny juga belum pernah ke sana.

Bang Ais said...

waktu bersamaan gw jg lg liburan keluarga ke sumut.. malah sempat kopdar sama mbak dwina di kota medan. eh dirimu gak buka2 fesbuk sih . jd gak ketauan deh klo sama2 di sumut.

NanLimo Bertuah said...

wewew... saya juga lagi di Medan nih.. :D.. tapi stahun yg lalu... puas keliling medan gratis.. huhhuhy... jgn lupa oleh2 ya.. :D

Lina said...

wah...taun baruannya seru. saya belum pernah ke brastagi, pengen deh ke sana. kata temen segerrrr...

hem, medan bukannya kota terbesar ketiga ya mir, setelah surabaya.
kata rpul jaman dulu loh. mungkin dah ganti. hehe..
corect me if i wrong.
thx..

nakjaDimande said...

subhanallah, keren banget pemandangannya ya.
miraaaaa!!! ngga ngajakin bundo igh..!

dan yang paling keren teteup si kacamata item, ehm.

mira said...

Henny Y.Wijaya : kalo kepanjangan takutnya ga dibaca hen, liat aja bosen kan ..

Bang Ais : masihdi medan bang? jarang buka febuk sekarang hehe..

NanLimo Bertuah : udah pulang dari kemaren2 kali bang.. oleh2nya air danau toba xP


Lina : wah udah dua orang yang koreksi, surabaya yang kedua ya? ok, kalo gitu ralat, medan ketiga!

nakjaDimande : bundooooo kangen.. bundo jarang banget deh main kesini.. kacamatanya biru bundo, sebiru air danau. #halah

Kendra Rabih said...

waw, ke sumut. ketemu batak dong. asik!

Clara said...

keren tempat wisatanya
apalagi air terjunnya
huhuhu sayang jauh di sumatra

alamendah said...

Apa saya bilang, Indonesia itu keren abiiiis. Gak kehitung tempat-tempat yang indah.

dwi wahyu arif nugroho said...

waaaah
pengen kesana ni.. :D

Aditya's Blogsphere said...

mbak aq punya temen di sumut....daerah medan sana.....entah sekarang temenq itu mau balik ke madiun lg apa ndak...pa kabar mbak mira?

anyin said...

jadi tempat ini ya asal foto (yang katanya) ganteng itu...hehe...

nih mampir ke tempatmu.. betewe alamat rumahku belum di link nih #getokmira

keren tempatnya mir.. sukaaaa :)

Arman said...

yang foto air terjun itu very nice view ya...

Desi Eria R. said...

Wow wow wow...
air terjun sama danau tobanya keren banget....
Kapan yaa bisa liburan kesana :)

Noor's blog said...

Wah..masak sih kalah sama orang tua, naik tangga aja dah ngos-ngosan..., tapi air terjunnya memang mantap non..!

QueeniieAngeLa said...

oke. ini postingan terpanjang yang pernah gw baca. dan herannya gw mau baca dari awal sampai habis. hahahahhaa.

jadi pengen ke danau tobaaaaaaaaa!!!! sama sipiso-sipiso itu. pengen menguji bengkak betis. hahahahha.

anyway selamat tahun baru, miuww.. semoga tahun ini kita bisa kopdar bareng andie dan om jeki di #kopimahal. hahahaha.

amiinnn...

dan semoga tahun ini lebih baik dari tahun kemarin :) ammiinnn (lagi)

Kang Sugeng said...

Wow.... perjalanan yg sangat menyenangkan, kalo saya tahun baruan kmrn di rumah aja karena ujan deres bngt

caca said...

miraaaaaaaaa... jalan2 ga ajak aku ikhh... keren bgt tempatnya mir.. seriusan... foto kamu ga norak ah... bagus tau... ^^

Lisha Boneth said...

miraaa... koq nggak mampir ke rumahkuuu di siantarrr?? kan kalian bisa nginep gratisss... hihihi

eh tapi iya, aku juga ngakuin, medan tuh jorok bangettt... lebih jorok dari desa-desa (yang blom tergolong kota) disekelilingnya..
nggak aneh deh ngedenger mira nyebut kota medan jorok.

mudah2an taon depan, klo mira dateng lagi, medan udh lbh bersih..
eh tapi soal kota metropolitan, kyknya medan bukan nomer 2 deh..
Medan masih kecil koq.. tp aku jg kurang yakin sih.. hehehe

^pakSapi^ said...

wew medan, kangen duren'nya hahaha

ataaaaa said...

hahahaaa enak banget ih sumpaaah yaaa. oleh oleeh. bikaa ambooon miraaaa :DDDDD

ataaaaa said...

wahhh miraaa harusnya kamu bawa D90 andie itu daripada sia-sia gg dipake di pku ckckccc.

Ferdi Fauzan said...

itu di foto yg ada akil, seorang pria disebelah sepupu u yg baju merah tu lagi ngapain??? jiakakakakak

foto air terjunnya mantap kali, moy... serius!

ajir said...

weeesss..jalan-jalan neh buk mira :D

minomino said...

yayy,,,jalan2! ITU YANG SELALU MEMBUAT SAYA SIRIK!!!
(eh,maap maap...rupanya saking napsunya jadi pake caps lock)

di tempat saya juga ada tuh...curug cimahi, (curug artinya air terjun), tangga nya juga ampun2an... :p

oh,,,btw...i put ur link on my blog loooh *penting nih
hohohoho

Ayas Tasli Wiguna said...

acik acik ntar wa nyusul :D

aku da awod tukmu, ambil y :)

http://ayastasliwiguna.blogspot.com/2010/01/blog-ayas-1st-anniversary.html

miwwa said...

Kendra Rabih : iya dong, tanah batak gitu loh..


Clara : banyak yang suka air terjunnya nih.. #ahem


alamendah : I love Indonesia!!


dwi wahyu arif nugroho : mari..


Aditya's Blogsphere : baik mas adit.. kunjungi dong temenny yang di sumut ini, sekalian jalan2.. ;)


anyin : iya iya ntar aku link nyinn..! walau belum link tapi aku udah polow kok ;)


Arman : kalo ke Indonesia jalan2 keliling Indo dong mas..

Desi Eria R. : semoga segera. :D


Noor's blog : air terjun lagi nyihihi..

QueeniieAngeLa : neneeeek!! makasi udah mampir!! >,< seneng deh nenek komen di mari.

Kang Sugeng : di rumah nonton bioskop trans TV kang. spiderman 3. #halah


caca : ihihihi.. makasi caca..

Lisha Boneth : lisha!! aku lupa kalo kamu di siantar. maap yah gabilang.. padahal pulangny lewat pematang siantar loh >,<


^pakSapi^ : duren? medan terkenal akan durennya kah pak sapi??


ataaaaa : nyihihihi.. udah abis bika nya ta, basiii!! kelamaan di mobil kena panas mobil. D90 andie? mana mau si pedit itu minjemin!!


Ferdi Fauzan cowok2 jongkok itu ga kenal!! lama banget disana. kami tungguin ga pergi2, yaudah foto aja deh..


ajir : #ahem :D


minomino : ikut jalan yuk mino hihi.. ok! ntar link nya aku taro balik. mino udah aku polow loh..

Ayas Tasli Wiguna : makasi award nya!! >,< segera menyusul!

Aditya's Blogsphere said...

Met mlm...blogwalking lg mbak....

ALRIS said...

Wow sipiso-piso keren.
Pernah sih lewat doang di danau toba. Salam

Kaos Riau Tradisional Dance said...

ada oleh2 kaos di blog aku..
datang ya.. :D

yanuar catur rastafara said...

waduh,, kok jadi kepingin ke toba nih akunya?
kamu sich mir, pake pamer2 foto, aku kan jadi iri
hehehehe

bang FIKO said...

Mir... kaca mata kita koq sama ya? hehehehe
BTW aduh font mu kecil banget... kesian orang tua yang ngebacanya. wakakakaka

miwwa said...

Aditya's Blogsphere : sering-sering aja mas,, mangga he3..


yanuar catur rastafara mampir aja mas tur, ga rugi lhoo..

bang FIKO : iya maap bang.. itu buat kamuflase, biar postinganny ga keliatan terlalu panjang hehe.. lupa kalo ada bang fiko yang baca postingan ku.. :P

Aditya's Blogsphere said...

Belum di update mbak?ada cerita baru ga nih?di tunggu yah.....

Elsa said...

asyiiiiiik...
air terjunnya keren!!!

gak nyemplung sekalian?

diandian said...

waahh kerrreeen

miwwa said...

Aditya's Blogsphere : iya mas, segera. hehe..


Elsa : pengen nyemplung takut kebawa arus mba el .. arusnya kenceng..

diandian : >,<

superyon said...

nih aku koment... Bayar utang
#apasih... ^^

superyon said...

woww...

ini koment ke 50 <<<

superyon said...

dan inilah koment sesungguhnya:

Gw cuma tertarik sama kaca mata birunya...

Hwahahahaha......
Keren...

Arema said...

air terjunnya bagus banget