Thursday, April 14, 2011

Warung Bakso di seputar Pekanbaru

Bakso adalah jenis bola daging yang paling lazim dalam masakan Indonesia. (wikipedia)
Bakso adalah makanan yang sangat popular di kalangan masyarakat Indonesia.
Dan bisa dibilang, bakso adalah makanan favorit saya.
Jadi, mengingat selama tiga hari berturut-turut ini saya makan makanan yang mengandung unsur bakso, maka saya akan menulis pendapat saya tentang tiga warung bakso yang saya kunjungi selama tiga hari itu pula..

1.      CafĂ© Bakso Anyar – Tulang Rusuk dan Mie Ayam
Lokasi di jalan Rajawali, Sukajadi – Pekanbaru

Sebenarnya ini pertama kalinya saya mampir di warung bakso ini. Niatnya waktu itu emang wisata kuliner, jadi emang sengaja muter-muter nyari tempat makan baru. Maka dengan insting yang seadanya, dan bensin motor secukupnya, jadilah saya sore itu muter-muter Pekanbaru hanya demi mencari sebuah tempat makan baru. Gak berapa lama muter maka terpilih lah tempat ini untuk menjadi ajang coba rasa.  Hahaha #halah
Mampir, flirting dikit sama abang tukang bakso mari-mari sini aku mau beli, pesan semangkok bakso dan segelas es teh, lalu duduk manis.

not bad :P
Begitu mangkok bakso sudah di depan mata, yang pertama kali saya lakukan adalah mencicipi kuahnya. Kuah bakso plain tanpa tambahan kecap, saos dan garam itu menurut saya penting banget. Itu lah cita rasa bakso yang kita makan sesungguhnya. (ampun gaya gw)
Dan rasa kuah bakso itu adalah.. jreng jreng jreng.. ringan. J Segar. Menurut saya mungkin karena mecinnya gak berlebihan. Tau sendiri kalo makanan kebanyakan mecin itu rasanya gimana. Saya sendiri gak begitu tahan  sama mecin, kalo makanan yang saya makan kebanyakan mecin biasanya langsung sakit kepala, pusing keleyengan gitu. Tapi yang ini nggak, segar.  Tapi emang agak tawar sih. :P
Tapi saya lumayan suka kok. Mie nya lembut, baksonya lumayan padat, dan harganya juga bersahabat. Semangkok bakso mie plus dua gelas es teh (salahkan cabe ijo keparat itu!!) cuma seharga lima belas rebu. Asoy..

2.      Bakso Mataram
Lokasi di jalan Delima, Panam - Pekanbaru

Hari berikutnya, secara tidak sengaja saya mampir ke warung bakso berikutnya, yaitu Bakso Mataram. Beneran gak  sengaja lho. Ceritanya siang itu saya ke Ahass jalan Delima karena Joko udah waktunya buat diservis lagi. Nah, sambil nungguin Joko diservis, perut kruyuk-kruyuk minta makan. Di sebelah bengkel Ahass terpampang besar tulisan “BAKSO MATARAM” mengundang jeritan perut semakin jelas. Jadi ya wesss,, mampir ae hehehe…
Sebenarnya saya sudah nggak asing lagi sama warung bakso yang satu ini. Sewaktu SMA warung bakso ini merupakan salah satu tempat makan favorit saya. Selain rasanya lumayan, tempatnya juga lumayan cozy, ada lesehannya, dan harga juga pas anak sekolahan. Jadi sewaktu kelaparan di bengkel emang gak ragu lagi buat mampir ke sini.
Akan tetapi, setelah bertahun-tahun gak pernah mampir ke sini lagi, kondisi  fisik maupun mental warung sudah berubah jauh. Begitu memasuki warung hal pertama yang saya tangkap adalah, “Buset! Sepi amat.”
Warung sunyi senyap lengang melangang. Yang terlihat Cuma dua-tiga orang mas-mas pelayan yang duduk duduk melongo menanti pelanggan. Begitu saya masuk langsung ada mas yang datang menghampiri. Buat nanya pesanan tentu saja. Karena siang itu panas banget, saya gak pesan bakso. Aneh aja makan siang di hari sepanas itu bakso. Yang saya pesan adalah nasi goreng special (tapi teteup pake bakso :P) dan teh botol. Makan siang yang sangat standar.
Sembari menanti pesanan saya melihat-lihat kondisi bangunan warung yang sudah banyak berubah. Karpet tempat lesehan bolong di beberapa tempat. Kebanyakan bekas rokok. Dinding bambu yang dulunya keren sekarang sudah  lusuh dan gelap. Meja makannya aduhai ampun berminyak. Meja tempat saya duduk itu, begitu naro tangan di meja, langsung berasa lengketnya. Pas di lap pake tisu errr… +_+
Skip this thing, kita lanjut ke makanan.
As I said before, makanan yang saya pesan adalah nasi goreng special yang mana seharusnya berupa nasi goreng asap beraroma sangat menggiurkan dengan tambahan beberapa butir bakso. Yang saya dapatkan adalah nasi goreng lembek berasap dengan beberapa tambahan bakso. Oke mungkin tidak terlalu berbeda kecuali nasinya yang lengket-lengket dan aroma menggiurkannya yang tiada. Saya makan dengan nestapa.

P.s: Harga nasi goreng special + 1 botol the Sosro = Rp.14.000,-
P.s.s: no picture, saya makan sendirian di sana dan mas-mas nya banyak, tengsin mau foto-foto haha..

3.      Bakso Wisata – which is warung bakso favorit saya J
Lokasi di jalan Rambutan, Pekanbaru

Nah yang ini saya kasi  dua jempol deh. Very recommended!! Bakso nya luar biasa mantap. Besar dan enak dan halus dan legit dan rasanya selangit. Mie ayamnya juga. Saya nggak terlalu mem-favorit-kan mie ayam sih tapi sebagai pemakan segala jenis makanan, mie ayam di sini juga lumayan  patut dicoba. J
Nah, tadi malam (lah sekarang juga malam?) sekitar jam 7-an  lah saya mampir buat mencoba pangsit di sana. Saya sudah pernah makan di sana puluhan kali sebenarnya tapi yang saya pesan biasanya bakso. Kalo gak bakso ya bakso. Kalo gak ya bakso. Pangsit belum pernah sama sekali. Maka berbekalkan rekomendasi dari Greatqo buat mencoba pangsit nya, maka dengan tekad bulat dan bismillahhirohmanirrahim, maka sepulang les tadi mampir lah saya ke sana.
Pesan semangkok pangsit dan segelas es jeruk. Begitu pangsitnya datang..
BUSET DAH DAUN SOP NYA =__="

Malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih, anda tau apa rasanya pangsitnya di lidah saya? GAK ADA RASA. Usut punya usut rupanya flu saya sudah mencapai taraf ke indera perasa mati rasa. Bakso yang biasanya buat dimakan aja saya sayang-sayang saking sayangnya tadi yang berasa cuman asinnya doang. Pangsitnya? Beneran gak berasa. Bahkan es jeruknya juga sepet doang yang berasa. Saya mau nangis. Sakit ini sangat merugikan! Saya kehilangan selera makan!! *nangis darah*
Lihat saja nanti, begitu flu ini sembuh saya  akan kembali ke sana!!

p.s: Kalo harga di sini cuma lebih mahal beberapa ribu kok dari tempat yang sebelumnya.  Pangsit + es jeruk + tempe goreng= Rp. 16.000,-

No comments: