Thursday, December 17, 2009

Pasukan Berbaju Kuning, The Invisible Heroes

Pekanbaru mendapat penghargaan Adipura, sadarkah kita siapa yang ada dibalik semua itu? Masyarakat? Ya, ada sih sedikit peran masyarakat. Walikota? Walikota mah tau bangga nya aja. Terima penghargaan, siswa-siswa sekolahan disuruh berdiri di pinggiran bandara buat nyorak-nyorakin arak-arakan yang lewat (pengalaman nih), trus majang lambangnya di depan kantor. Ya udah. Terus jadi siapa dong??



JRENG JRENG!!!



Inilah mereka, pahlawan tanpa tanda jasa yang berada di balik semua itu. Pasukan berbaju kuning yang tiap hari tanpa lelah menjaga kebersihan kota. Yah gabisa disebut tanpa tanda jasa sih, mereka kan digaji. Tapi guru juga digaji, kok disebut pahlawan tanpa tanda jasa?? #halah #ngelantur





Yah pokoknya gitu deh. Seharian mereka berada di jalanan buat menjaga kebersihan. kemaren waktu lagi beli es pisang ijo Mama nya Feby , gw merhatiin ibu-ibu petugas kebersihan yang ada di dekat sana. Dia lagi nyapuin daun-daun yang jatoh dari pohon. Kalo udah bersih dia duduk. Begitu ada daun yang jatuh lagi, dia bangun lagi buat ngebersihin itu. Begitu seterusnya. Begitu konsistennya dia menjalankan tugasnya.





Tapi sayang keberadaan mereka ngga begitu diindahkan. (#halah bahasa gw) Maksudya mereka ngga dipeduliin, kurang diperhatiin gitu. (hihi jadi geli sendiri belakangan ini bahasan gw sok pinter) Ngga usah deh kita (sebagai masyarakat nih ya) sok-sok mikirin kesejahteraan mereka. Itu urusan pemerintah. Kita bantu ngeringanin kerjaan mereka aja deh. Buang sampah tuh di tempat sampah, jangan di selokan. Kalo ujan, terus selokan tersumbat, kan kasian mereka jorok-jorokan bersihinnya. Mending kalo masih sempat dibersihin. Nah kalo meluap terus banjir? Jangan deh..





Oleh karena itu teman-teman, marilah kita jaga kebersihan.







Dimulai dari diri sendiri dulu. Usahakan untuk selalu membuang sampah di tempatnya. Kalo ga nemu tempat sampah, simpan dulu di saku atau di tas. Tapi sampah kering loh, kalo yang jorok-jorok jangan disimpan disitu juga, bau. Segera temukan tempat terdekat!




Monday, December 14, 2009

Pekanbaru, Gudangnya Pengemis Gedongan


"Pak.. Pak.. Kasian Pak, belom makan tiga hari.."

Familiar dong sama kalimat di atas? Kata-kata yang biasanya didendangkan oleh para pengemis jalanan kalo lagi minta-minta. Kasian? Pasti. Iba? Ya iyalah kalo punya hati. Tapi, pikir-pikir lagi deh kalo mau ngasi. Ga semua pengemis itu hidupnya susah dan semalang yang kita sangka loh..


Apalagi di Pekanbaru, yang kata orang sih Pekanbaru ini kota dollar. Pengemis yang ada disini juga level kelas tinggi. Coba deh ngasi cepek atau gopek sama mereka. Kagak maen!!
Temen gw pernah tuh kejadian, keluar dari restoran ada pengemis yang minta-minta ke dia. Dikasi logam gopek-an sama temen gw, eh itu pengemis nge-jawab.
"Segini buk? Buat parkir aja deh." katanya sambil ngebalikin itu recehan lima ratus.
BUSET dah. Pengemis dikasi duit lima ratus rupiah nolak?? Apa ga kebangetan tuh ngelunjaknya. Tiap minta maunya dikasi minimal seribu. Seribu rupiah per orang sehari dia dapat berapa??

Ga heran kalo pendapatan pengemis itu lebih gede dari sebagian orang yang kerja keras banting tulang buat nyari uang. Bahkan pernah di acaranya Uya Kuya, gw lupa nama acaranya apa, yang pake di hipnotis-hipnotis gitu, si Uya menghipnotis seorang ibuk-ibuk pengemis yang lagi gendong anak kecil nangis2.
Sebelum di hipnotis :

Uya : Lagi ngapain bu?

Ibu : Ini anak saya nangis kelaparan om, belom makan sejak kemaren.

Uya : Ini anak ibu?

Ibu : Iya..

Uya : Suami ibu mana?

Ibu : Suami saya lagi sakit om..

Uya : Dimana suami ibu?

Ibu : Di rumah om, istirahat..

Uya : Pendapatan ibu gimana bu?

Ibu : Yah, ngemis dapat berapa sih om, paling-paling sehari dapat dua puluh ribu, pas-pasan buat makan..

Nah, itu dialog mereka sebelom si ibu di hipnotis.

Setelah di hipnotis:

Uya : Lagi ngapain bu?

Ibu : Ya lagi nyari duit..

Uya : Ini anak ibu?

Ibu : Bukan, saya sewa dua puluh ribu sehari. Kalo bawa anak bisa dapat lebih banyak om.

Uya : Suami ibu mana?

Ibu : Dirumah

Uya : Ibu punya rumah?

Ibu : Punya dong om, rumah saya di kampung gedong..

Uya : Pendapatan ibu gimana bu?

Ibu : Lumayan sih om, sebulan bisa dapat delapan juta.

BBBZZZTTTT??? DELAPAN juta?? Ngemis bisa dapat delapan juta per bulan?? Gile aje. Pegawai Negeri Sipil aja belom ada segitu gajinya. Pantes aja rumahnya gedong.

Trus kalo si ibu ini udah tajir karena pendapatan mengemisnya ntah setelah berapa lama, kenapa dia masih ngemis? Ya itu tadi, keenakan dapat duit gampang. Ga malu nadahin tangan ke orang lain dengan berpura-pura ga mampu. Allah ga suka sama orang yang gamau berusaha gitu. Udah dikasi badan sehat, lebih memilih pura-pura cacat demi dapat uang gampang.

Seperti hadits Rasululloh SAW,“Sesungguhnya meminta-minta itu sama dengan luka-luka yang dengan meminta-minta itu berarti seseorang melukai mukanya sendiri. Oleh karena itu, siapa mau silakan menetapkan luka itu pada mukanya, dan siapa mau silakan meninggalkan, kecuali meminta kepada sultan atau meminta untuk suatu urusan yang tidak didapat dengan jalan lain.” (HR Abu Daud dan Nasai)

Ok, gw ga ngerti juga arti hadist di atas. Sok keren aja pake-pake hadist. Tapi tetap aja inti dari hadist itu bahwa meminta-minta itu ga diperbolehkan. Itu sama aja dengan mempermalukan diri sendiri. Selama masih mampu, masih bisa kerja, kerjakan lah apapun itu (asal halal lho). Ga perlu malu walau kerjaannya ga keren. Yang penting dapat duitnya halal. Malu tuh sama ayam. Ayam aja pinter nyari makan sendiri, ga pake minta-minta.

p.s : obrolan Uya dan si Ibu-Ibu itu disesuaikan dengan ingatan gw yang cetek ini, jadi seadanya aja ya. xixi..