Thursday, December 17, 2009

Pasukan Berbaju Kuning, The Invisible Heroes

Pekanbaru sering mendapat penghargaan Adipura, namun sadarkah kita siapa yang ada dibalik semua itu? Masyarakat? Ya, ada sih sedikit peran masyarakat. Walikota? Walikota mah tau bangga nya aja. Terima penghargaan, siswa-siswa sekolahan disuruh berdiri di pinggiran bandara buat nyorak-nyorakin arak-arakan yang lewat (pengalaman nih), trus majang lambangnya di depan kantor. Ya udah. Terus jadi siapa dong??





Inilah mereka, pahlawan tanpa tanda jasa yang berada di balik semua itu. Pasukan berbaju kuning yang tiap hari tanpa lelah menjaga kebersihan kota. Yah gabisa disebut tanpa tanda jasa sih, mereka kan digaji. Tapi guru juga digaji, kok disebut pahlawan tanpa tanda jasa?? #abaikan

Yah pokoknya gitu deh. Seharian mereka berada di jalanan buat menjaga kebersihan. Kemaren waktu lagi beli es pisang ijo Mama nya Feby, saya perhatikan ibu-ibu petugas kebersihan yang ada di dekat sana. Dia lagi nyapuin daun-daun yang jatuh dari pohon. Kalo udah bersih dia duduk. Begitu ada daun yang jatuh lagi, dia bangun lagi buat ngebersihin itu. Begitu seterusnya. Begitu konsistennya dia menjalankan tugasnya.


Tapi sayang keberadaan mereka tidak begitu diindahkan.  Maksudya mereka nggak dipeduliin, kurang diperhatiin gitu. Nggak usah deh kita (sebagai masyarakat nih ya) sok-sok mikirin kesejahteraan mereka. Itu urusan pemerintah. Kita bantu ngeringanin kerjaan mereka aja. Buang sampah di tempat sampah, jangan di selokan. Kalo ujan, terus selokan tersumbat, kan kasian mereka jorok-jorokan bersihinnya. Mending kalo masih sempat dibersihin. Nah kalo meluap terus banjir? Jangan deh..


Oleh karena itu teman-teman, marilah kita jaga kebersihan.






Dimulai dari diri sendiri dulu. Usahakan untuk selalu membuang sampah di tempatnya. Kalo ga nemu tempat sampah, simpan dulu di saku atau di tas. Tapi sampah kering loh, kalo yang jorok-jorok jangan disimpan disitu juga, bau. Segera temukan tempat terdekat!




39 comments:

SeNjA said...

sadarkah ? mereka ternyata juga salah satu pahlawan ya,...pahlawan kebersihan ^_^

ferdivolutions said...

terharu ya sama pahlawan yang satu ini... hiks :'(
mereka yg tiap pagi kita liat ternyata peran utama dalam menjaga kebersihan kota.
nice post, moy!

mira said...

senja : iya mba. :)

ferdi : iya. ttiap pagi, matahari belom terbit, mereka udah di jalan nyapu2.. x(

Rizal said...

pataut kita syukuri karena berkat mereka kebersihan terjaga dan tinggal bagaimana kita bisa menjaga kebersihan tersebut ..

LeBay said...

tanpa tanda jasa tuh maksudnya medali/piagam gitu loh Mir,,bukan honor/gaji -_-

TianMuhammad said...

ayo kalian, anak-anak.. ikut membantu mereka dengan cara membersihkan kamar atau rumah kalian sendiri #nasihatibuperi

Gusti said...

invisible heroes...
ga da yang menyadari kehadiran mereka yak..

zeki said...

no comment. ambil absen ajah

Andie said...

huaaaaaaaa.....
bener banget!!

ntar anak sekolahan yang masih lugu disuruh pawai untuk nyambut adipura itu. lalu dikasih duit sama guru-gurunya. *pengalaman*

sampah said...

mengapasampah trcipta didunia yg indah ini???

gutken said...

azeeek

ALRIS said...

Selayaknya pasukan kuning juga ikut menikmati, ya, pemda ngasih tanda terima kasih berupa apa saja yang berguna buat mereka. Pekanbaru kan kaya, kaya minyak.....

mira said...

Rizal : sangat disyukuri kok. ;')

lebay : ooo.. kirain tanda jasa itu termasuk gaji :S

TyMon_ : #liatsekeliling #berantakan semua #bingungmulaidarimana #tidur ah..

gusti : bukan ga ada yang menyadari, tapi ga ada yg mau peduli sama keberadaan mereka..

zeki : HADIR!!

andie : tuh kan, kami malah lebih parah. kagak pake duit!! #merasarugi

sampah : meneketeehe, itu kan elo.. #halah

gutken : iihhiiyy..

Alris : iya Riau kaya, tp untuk siaapa pula. he3..

wandy.popok said...

setuju!
mulai dari diri sendiri. kalo bukan kita, siapa lagi?

Clara said...

saya pun nggak kepikiran sama mereka...hehehe, keren kamu bisa kepikiran mereka. salut deh

tapi emang sih kerjaan mereka berat tapu terlantar gitu nasibnya ya~

ninneta said...

aku pernah jadi relawan bantuin mereka, kalo disini kan seragamnya oranye... astaga jam 3 pagi dah bangun.. cuma supaya jalan2 protokol keliatan bersih.... capenya setengah mati.... salut deh sama mereka....

mira said...

wandy : yap, mulai dari diri sendiri dulu, contohnya dengan mandi dua kali sehari.. he3..

clara : iya, kerjaannya berat itu. aku disuruh nyapu rumah aja malasnya minta ampun. hiks.. jadi malu..

ninneta : gimana cara jadi relawan gitu nin? mau deh kapan2.. kalo libur misalnya..

minomino said...

setuju! invisible2 heroes ituh emg keren yah :)
apalagi yg merelakan waktu memperhatikan mereka,salut :)

btw,emg sebel kalo liat yg buang sampah sembarangan.apalagi lewat kaca mobil.apalagi di bandung, dengan pelaku org2 yg hijrah weekend dengan plat mobil interlokal....
siuuuuung...jeprot!(dan sampah pun mengenai saya si pengendara motor)
aaaaaaaahh,pengen rasanya saya cegat sambil teriak2(untung masih nahan diri)...

mira said...

mino : di sana kalo buang sampah di jalan prookol ga di denda kah? disini didenda 5 juta bo!!

Powerrangga said...

aku juga suka power ranger kuning #gak nyambung.

yaa bener banget tuh,..paling enggak jangan ngotor2in lingkungan qt.n yang paling penting jangan jadi sampah masyarakat #halah

-Gek- said...

Betul-betul neng..
Bukan hanya buang sampah pada tempatnya.. kayaknya recycling harus sudah mulai dibudayakan!!

mira said...

rangga : yap!! jangan sampe jdi sampah masyarakat itu penting!! hahall. thanks for reminding me bots..

Geks : iya mba. mulai dengan memisahkan sampah organik dan non-organik gitu kan. kok Indonesia belom mulai ya..

Nisan Kubur said...

betul, miuw! mari kita mulai dari diri sendiri. pisahkan smapah organik dan anorganik. buang sampah pada tempatnya. hindari pembakaran sampah di tempat terbuka. galakkan pengomposan. bakar andiegokil.

#dukungmiwwa
#miwwaforgovernorriau

pertanyaan: andiegokil termasuk sampah...
a. organik
b. anorganik
c. oomholik

harto said...

Selamat atas penghargaan Adipura, pertahankan n tingkatkan terus.
Semoga suksess n tetap semangat.

Satu tahun sudah berlalu dan entah berapa banyak dosa yang aku tumpuk atau entah berapa banyak pahala yang aku dapat.. tak bisa kuhitung-hitung karena hanya sang Khalik yang mengetahuinya, hanya ada satu do’a yang aku selalu panjatkan padaNya, “Ya Rabb, berilah hamba kesempatan dan bimbinganMu untuk bisa menjalani tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya dan berilah hamba tambahan usia yang barokah.. amien”

SELAMAT TAHUN BARU ISLAM 1 MUHARRAM 1431 H

Elsa said...

ayooooooo dukung pasukan kuning!!!!
mereka bekerja tak kenal lelah membersihkan sampah dari tangan-tangan kita yang masih suka buang sampah sembarangan!!!!

Willyo Alsyah P. Isman said...

mereka ini sungguh berjasa lho..tapi terkadang kita tidak menghargai mereka dengan membuang sampah sembarangan

dwina said...

sip mbak
pelajaran atau mungkin kebiasaan yang saya bawa hingga pulang dari LN adalah jangan buang sampah sembarangan.
kita gak bisa ngebersihin seluruh bumi
tapi kita bisa membantu untuk tidak mengotori seluruh bumi dengan secuil sampah

Lina Marliana said...

Sebenarnya setiap orang adalah pahlawan bagi orang lain...

mira said...

Nisan Kubur : muhahaha.. LOL.. makasi komen gokil nya om..

harto : SELAMAT TAHUN BARU ISLAM 1 MUHARRAM 1431 H juga.. :)

Elsa & Willyo Alsyah P. Isman & dwina : iya ayo kita dukung mereka!! dengan membuang sampah pada tempatnya kita sudah sangat membantu mereka loh..


Lina Marliana : semoga.

Opini Mahasiswa said...

Ralat, tidak selama 3,5 abad kita dijajah, tetapi selama 3,5 abad adalah perjuangan kita. Jangan pernah merasa kita pernah dijajah, karena kita adalah anak Indonesia yang tak ingin di jajah.. ;)

alfaro Lamablawa said...

waw keren...banyak orang tak menganggap kehadiran mereka..tapi di tulisan ini mereka mendapatkan tempat.
salam kenal....hehehe

anindyarahadi said...

entah apa jadinya Indonesia tanpa mereka.... :)

mira said...

Opini Mahasiswa : baiklah, terimakasih ralatannya . hidup mahasiswa!! :D


alfaro Lamablawa : salam kenal juga..


anindyarahadi : bakal banyak sampah.. x(

Quinie said...

pahlawan ga melulu harus angkat senjata kan? setuju, pahlawan2 macam kaya gini yang harus lebih dihargai ^^. salam kenal mira.. kok kemaren ga ikutan kopdar ama arman?

Desi Eria R. said...

Wah iya yah, mereka terlupakan.
Intinya mulai dari diri sendiri yaaah, ga usah muluk2 pengen lingkungan bersih, kalo ga dari kita yg mulai..
makasih yaa mira udah mampir :D

DITA KURNIAWATY said...

blogwalking ... nice blog sistaaa :)

mira said...

Quinie : aku di riau mba, ga di surabaya he3.. mau juga ketemu sama arman. apalagi sama si kecil andrew he3..

Desi Eria R. : sama2 mba.. :)

DITA KURNIAWATY : sering2 BW kesini ya he3..

Riesta Emy Susanti said...

iyah,,,betul banget..
aku juga di Pekanbaru...
tiap pagi pas berangkat ke kantor aku pasti ngliat ibu2 berbaju kuning sedang nyapu jalanan di samping gedung perpustakaan itu...

ninneta said...

hai hai... ada award buatmu di blog ku ... ambil ya...http://moody-ninneta.blogspot.com/2009/12/movie-whore-avatar.html