Sunday, September 29, 2013

A Card from Luna


Have fun, Miss Mira 
That moment when even the simplest thing can give you the greatest happiness. Thank you, Luna. I will surely have fun! :)

Wednesday, September 4, 2013

Another Story About Online Shop

Nah jadi kemaren kan saya udah cerita kalo saya lagi menunggu kedatangan dua paket hasil belanja online. Yang pertama: paket dari Color Pattern berisi tujuh pasang kaos kaki dan yang satu lagi sepasang sepatu loafer motif tribal dari Wondershoe. Yap! Saya semalas itu sampe beli kaos kaki aja musti online.

Sekitar jam 2-an tadi siang ada telpon masuk dari nomer gak dikenal. Karena saya lagi meeting sama Pak Bos, telponnya ga saya angkat, cuman dilirik-lirik doang. Waktu meeting udah kelar saya cek Hp udah ada 10 panggilan tak terjawab aja dong. Jadi saya telpon balik, kagak diangkat. 

Lah setelah itu ada SMS masuk isinya begini:

Miranty Eli***** Rez** (dia tulis nama lengkap saya)
Ya udah lah buk saya capek ber kali2 nelfon ibuk,,,,, pulsa saya habis,,, saya dari Tik* mw ngirim paket ke jalan (dan alamat lengkap saya) tapi nggk ada yg 86c (no rumah),,,
ibuk ambil sendiri aja,,, saya udah hujan-hujanan nelfon ibuk tau nggk,,,, thanks,,,,, mana lagi saya blom makan....

Jeng jeng!!! Saya kaget dong. Demi apa ini ada kurir jasa pengiriman SMS ke customer kayak begini. Udah saya dipanggil "ibuk",, isinya curhat pula  ujan-ujanan belom makan musti ngantar paket saya. Itu SMS bener-bener dia tulis begitu deh tanpa kurang suatu huruf pun (kecuali nama dan alamat yang disamarkan), sampe komanya juga saya itungin waktu ngetik ulang isi  SMS nya di sini. 

Tapi karena mood saya lagi bagus ya  sudah, saya gak permasalahin. Saya cuma balas SMS nya untuk meminta maaf dan menanyakan dimana paketnya bisa saya ambil. Eh dia kagak balasss... Cari perkara. Setengah jam saya tunggu SMS balasan tak kunjung tiba, ya sudah saya hubungi kembali pihak Color Pattern, minta mereka menanyakan pihak Tik* dimana paketnya bisa saya ambil. Mba Asty dari Color Pattern tentu heran kenapa saya musti ambil paket sendiri. Saya jelaskan duduk perkaranya dan saya kirimkan capture-an isi SMS dari si Mas Curhat. Mba Asty nya meradang dong dan langsung menghubungi pihak Tik* untuk komplen, dan secara personal juga menghubungi Mas Curhat untuk menyatakan kekecewaannya. Saya sendiri sudah tidak peduli sih, yang penting barang saya sampe aja udah. :))) Maaf merepotkan Mba Asty.. 

Oiya, tribal shoes saya juga udah nyampe lhoooo~ Waktu pulang ke rumah paketnya sudah bertengger manis di atas tempat tidur. Jasa pengirimannya beda. :))

Tuesday, September 3, 2013

Online Shop

Belakangan ini saya lagi keranjingan belanja online. Mulai dari beli pakaian, jilbab, sepatu sampe kaos kaki. Alhamdulillah sejauh ini barang-barang yang saya beli memuaskan, tapi selalu was-was juga tiap menunggu pesanan barang nyampe. Karena tampak foto dan tampak langsung belum tentu sama kan. Orang aja kalo di foto diberi sapuan magic photoshop langsung cakepan, apalagi benda mati begini doang.. 

Enaknya belanja online, kita ga perlu repot-repot muter-muterin toko atau mal buat nyobain barang. Tinggal browsing sana-sini, kalo suka hubungi seller nya, booking, transfer, terus tinggal tunggu barangnya nyampe. Semudah duduk ongkang-ongkang kaki. Namun di sisi lain, banyak juga kerugian berbelanja online. Pertama, kita akan dikenakan biaya pengiriman (ongkos kirim). Kedua, kemungkinan tampilan barang yang berbeda jika dibandingkan dengan aslinya. Ketiga, kalo beli pakaian atau sepatu, muat atau ga muatnya selalu jadi main concern. Namun selain itu ada lagi resiko yang lebih ekstrim. Penipuan!! Hati-hati ya dalam memilih online shop. Tidak sedikit yang tertipu dan mengalami kerugian secara finansial karena tertipu akun-akun berkedok online shop ini. 

Saya sendiri lebih suka memilih seller yang sudah direkomendasikan oleh teman saya sebelumnya. Buat meminimalisir resiko yang ada. Dan alhamdulillah sejauh ini saya menyukai barang-barang yang saya beli di online shop. :)

Batik Denim #1

Batik Denim #2
Penampakan motif batiknya

 Dinanti 

Produk-produk di atas saya beli dari salah seorang teman yang saya kenal melalui Twitter. Awalnya kenal begitu saja karena sering ngobrol sahut sahutan di Twitter, berlanjut follow-followan di Instagram, barulah saya tau kalau Bunga (namanya beneran Bunga lho) ini ternyata online seller. Tertarik dengan barang-barangnya, saya lihat-lihat.  Scroll punya scroll akhirnya saya jatuh hati dengan sepatu-sepatu ini. Insya Allah percaya sama Bunga, saya pesan barangnya. Dalam kurun waktu yang diharapkan barang nyampe dan Alhamdulillah memuaskan. Thank you, Bunga. :)

P.S: bagi yang berminat silahkan kunjungi @Flolicious_shop :)

P.S: Saat ini saya sedang menantikan kedatangan sepasang sepatu baru yang saya pesan dari Wondershoe. Baru saja mendapat email konfirmasi kalo barang saya sudah dikirim. Mudah-mudahan cepat nyampe dan barangnya juga memuaskan. Wish me luck! 

Sunday, August 18, 2013

Pertama Kali

Saya bukan lah pecinta makanan Jepang. Soalnya makanan Jepang identik dengan seafood dan seafood kurang bersahabat dengan lidah saya dan saya tidak suka dengan yang amis-amis. Di Pekanbaru juga restoran Jepang belum lah semenjamur di Jakarta atau di  kota-kota besar lainnya. Belum ada Sushi Tei, belum ada Sushi Naga. Restoran Jepang pertama yang saya tau di Pekanbaru itu Enoki. Dan saya belum pernah menyeret langkah ke sana karena ya antara gak pengen atau pengen tapi takut mahal? :))

Dan tau-tau beberapa hari yang lalu saya diajak Feby ke Takigawa. Resto Jepang baru, katanya. Saya tanpa banyak pikir mengiyakan. Ntah kenapa. Maka kami janjian buat makan malam di sana. Lokasi Takigawa Resto di Pekanbaru adalah di jalan Sisingamangaraja. Persis di sebelah Surabi Bandung. Tidak jauh dari jalan Sutomo. Kesan pertama saya tiba di sana, "Wow! Resto mahal nih. Cukup bawa duit ga ya?" Hahahaha.. Saya bertemu dengan Feby di parkiran dan masuk ke dalam restoran diiringi salam sambutan dari para waiter dan waitress nya "Irasshaimase!!" Begitu memasuki ruangan suasana Jepangnya cukup berasa. Design resto nya modern, di tengah-tengah ruangan ada kolam dan di tengah-tengah kolam ada ruangan cukup buat makan sekeluarga. Meja VVIP sepertinya? Ntah lah, saya tidak berani bertanya. Saya dan Feby pun memilih meja untuk berdua dan mulai mengamati semua yang ada di atas meja. Asing, ini pertama kalinya saya berada di restoran Jepang. Sebelumnya saya sudah pernah masuk ke Sushi Tei di PIM Jakarta, tapi waktu itu tidak jadi makan karena teman saya mendadak berubah pikiran, jadi ya gak sempat liat-liat kondisi di sana. Kalo Feby sih  sudah sering makan ke resto Jepang, jadi dia gak senorak saya ngeliatin ini itu dan segala macamnya. :))

Salah seorang waiter menghampiri kami dan memberikan buku menu. Saya merasa roaming. Nama makanan Jepang yang sering saya dengar tentu saja sushi dan ramen, tapi saya tidak menyangka ternyata jenisnya ada banyak sekali. Apalagi Takigawa terkenal dengan fushion sushi nya yang mana ini berarti jenis sushi yang tersedia di sini lebih banyak lagi. Selain sushi dan ramen masih ada bermacam-macam jenis makanan lain yang baru pertama kali saya dengar. Makin bingung. Akhirnya dengan bantuan Feby, saya memesan seporsi Energy Ramen dan satu set American Roll Sushi. Untuk minumannya saya memilih Green Tea Smoothies biar makin Jepang rasanya. *tuh kan kumat noraknya :)))* Sedangkan Feby memilih Baby Octopus Sushi dan Okonomiyaki. Minumnya sama, Green Tea Smoothies juga. Oiya, buat dessert saya memesan green tea ice cream karena ternyata smoothies nya enak sekali, jadi craving for green tea lagi dan lagi. :)

atas - bawah: smoothies, American Roll sushi, green tea ice cream, Baby Octopus sushi, Energy Ramen

P.S: Saya tidak men-judge rasa makanannya karena indera perasa saya tidak bersahabat dengan seafood. Ini nyobain biar kalo ditanya "Udah pernah makan di Takigawa belom?" bisa dengan bangga jawab "Udah" aja. Hahaha... *kumat noraknya*



Sunday, June 23, 2013

Saturday, June 1, 2013

Mari Hidupkan Kembali Blog Kita!

Hello fellas.. Finally I have time to write again. Ups~ Atau punya keinginan ya? Hahaha.. Seperti kata pepatah.. "Nobody is too busy. It's just a matter of priority" *puk puk blog* *bukan prioritas ternyata pantas ditelantarin*

Anyway, saya baru saja memutuskan untuk ikut-ikutan temen-temen di instagram buat main beginian. Jeng jeng jeng!!!

foto diambil dari instagram seorang teman


Hanya saja bedanya, saya akan memposting foto-foto ini di blog instead of in instagram. Kan ceritanya mau menghidupkan kembali blog yang terlantar. Jiahahaha.. Maka untuk itu, saya akan mengajak teman-teman lain yang blog nya sepertinya sudah berubah menjadi peternakan laba-laba. Mari kita hidupkan kembali blog kita!!! *bunyi petasan dimana-mana* *konfeti berserakan* *balon balon bermeletusan* *cetar membahana Syahrini pun diikutsertakan*

Yang di tag wajib ikot!!

4. Rian Farandy



Monday, May 13, 2013

Monday

It's not like u hate Monday. U just hate ur job. Do u know what's the best choice to make it better? Change ur job! Geez. 

P.s: It's not about me. I just hate to see these people who keep moaning about how they hate Monday and so on. I mean, what Monday do wrong anyway? 

Thursday, March 7, 2013

Capture-an Film Porno




SAKIT PERUT ABIS NONTON FILM INI. 
INI BUKAN FILM PORNO TAPI YA, SAYA TEKANKAN SEKALI LAGI, 
INI BUKAN FILM PORNO.
JUDULNYA "YOU ARE THE APPLE OF MY EYES"
TERDENGAR MESRA DAN SANGAT ROMANTIS,TAPI JANGAN TERTIPU!
ISINYA GAK ADA ROMANTIS2 NYA!!
DAN GAK PORNO JUGA SIH... 
WALAUPUN SEBAGIAN FILM DI ISI OLEH PRIA BUTT-NAKED TER-CAPTURE DI ATAS.

WADUH, MAU REVIEW GIMANA YA.. NONTON AJA DEH POKOKNYA. KALO SAYANG DUIT BUAT BELI DVD, DOWNLOAD AJA !!
KOCAK BANGET POKOKNYA!!

Paket dari Mbak Ndutyke

HOREEE!!!!!
Alhamdulillah pesanan aksesories dari Mbak Ndutyke nyampe juga. :D

Saya pesan:

Camera and Eiffel charm bracelet

Gelang + Peniti Jilbab yang sepasang

Mariko Charm Bracelet

Peniti Jilbab

Pesan 3 dapat 5 dapat bonus 2 sama Mbak nya..
YIHHHAAAA!!!! XD


fresh from the kotak :))

Thanks banget ya Mbak.. Suka banget sama semuanya..
Hari ini langsung dipake ke tempat kerja. Temen-temen pada bilang bagus lho hihi.. :))




Wednesday, February 20, 2013

Generasi 90-an #1

Waktu saya masih kecil, setiap hari Minggu itu, instead of buat tidur, saya justru berusaha bangun pagi-pagi sekali buat nonton maraton kartun di televisi. Bangun pagi, mandi, sikat gigi, pake baju rapi, terus sarapan sambil duduk manis di depan televisi. Pukul 6.30 ada P-Man di RCTI. Pukul 7 ada Hamtaro. Pukul 7.30 Ninja Hatori di Indosiar. Pukul 8 Doraemon balik lagi ke RCTI. 8.30 Dragon Ball di Indosiar. Pukul 9 lanjut Detective Conan, 9.30 mulai deh semua seri Power Rangers mulai dari Power Rangers Mighty Morphins, Power Rangers Turbo, Ninja Ranger, Power Rangers Wild Force, Power Rangers Time Force dan segala ranger-ranger lainnya, selalu setia menemani pagi saya di hari Minggu. Pokoknya Minggu pagi itu semua stasiun TV swasta memanjakan anak-anak. Berbeda sekali dengan acara televisi yang ditonton anak-anak sekarang ini. Isinya acara musik semua. Mulai dari Inbox, Dahsyat, dan ntah apa lagi. Itu yang ditonton anak-anak di hari libur mereka. Pantas saja lagu-lagu yang dinyanyikan anak-anak zaman sekarang lagu dewasa semua. Telinga mereka tidak lagi dibiasakan mendengarkan lagu-lagu yang sesuai dengan umur mereka.


Waktu saya masih kecil, setiap Sabtu selalu gak sabar pengen segera pulang dari sekolah ke rumah karena ada film vampir-vampir China di RCTI. Vampir-vampir kecil yang masuk ke dunia modern manusia, ataupun vampir-vampir dewasa yang sangat jahat dan melompat-lompat untuk mengendus napas si mangsa, saya selalu ikut-ikutan menahan napas ketika vampir-vampir itu muncul dan memamerkan taringnya.. (Anak-anak sekarang juga menahan napas kali ya setiap adegan Edward Cullen muncul atau adegan Jacob merobek bajunya dan pamer otot kemana-mana :D)


Waktu saya masih kecil, saya suka sekali menonton film India. Dan telenovela. Walau pun dilarang oleh Mama... Tapi sebelum Mama pulang mengajar atau sewaktu Mama pergi dengan teman-temannya, saya akan selalu memanfaatkan waktu-waktu terjepit itu untuk menonton drama/film kesukaan saya. Sebut saja film-film India semacam Kuch Kuch Hota Hai, Hum Saath Saath Hai, sampai dengan telenovela dewasa semacam La Usur Padora. Sewaktu itu gak ada artis yang lebih cantik  menurut saya selain Gabriella Spanic. Peran ganda yang dimainkannya di La Usur Padora sungguh memikat hati.

P.s: Kalo yang ini tontonan saya gak beda jauh sama tontonan anak-anak zaman sekarang ya :D :D :)))

(...bersambung...)

Saturday, January 19, 2013

The Tale of a Tempat Tisu

Liat gambar di atas. Can you tell what is it by looking at the picture? Hell yes, it's sushi!! Tapi bukan sushi beneran. Itu sushi mainan. Terbuat dari bahan flanel, jelas tidak bisa dimakan. :)) Again saya ulangi, itu bukan sushi beneran, melainkan sushi bohongan. Dibuat sebagai hiasan dari sebuah kotak tisu murahan. Lah, gara-gara #rhyme saya jadi kayak lagi berpuisi ya.  :))

Itu tempat tisu favourite saya. Karena saya cuma punya satu kotak tisu. Walau jarang diisi karena saya jarang beli tisu. Tapi dibiarin gitu aja dia udah cakep sih. Karena hiasan sushi-sushiannya. Kadang kalo lagi kelaperan dia menggoda iman juga. Menggoda iman buat dimakan. Biasa, orang lapar kadang melihat fatamorgana. Fatamorgana apa lagi kalo bukan itu sushinya saya hayal-hayalin jadi sushi beneran. 

Oiya, sebelum ada yang minta dibuatin nih, saya tekankan, hiasan kotak tisu itu bukan karya saya. Jelas bukan, saya tidak sekreatif itu. Kotak tisu ini saya beli dari seorang teman yang lebih kreatif dari saya. Dengan harga 45ribu rupiah saja, dapat kotak tisu dengan hiasan boleh pilih; sushi, blackforest, tart ulang tahun, atau apa saja. Mungkin kalo mau request bentuk opor atau kari ayam juga dia bisa membuatnya. 

Yasudah sih. Saya hanya mau pamer hiasan kotak tisu saya saja. Jangan minta saya buatkan ya. Saya tidak bisa. 

Friday, January 11, 2013

Orang yang Paling Menderita di Negeri Ini

Orang yang paling menderita di negeri ini adalah orang yang tepat waktu. Demikian yang gue percaya. Tau kenapa? Karena keakraban orang Indonesia dengan satu istilah yang bernama "jam karet". Ntah sejak kapan istilah jam karet ini membudaya di Indonesia, seingat gue sejauh gue bisa mengingat hal ini sudah menjadi alasan lumrah bagi orang-orang yang tidak bisa menghargai waktu. Ya. Demikian gue mendeskripsikan para penganut jam karet. Orang-orang yang tidak bisa menghargai waktu.


Di Indonesia, jam karet ini hal yang sangat biasa. Bisa terjadi kapan saja. Di mana saja. Mau meeting. Lelet. Mau kondangan. Lelet. Pembukaan suatu acara. Tidak jarang molor juga. Bahkan janjian sama teman mau pergi bareng aja gak jarang dihiasi pertengkaran dulu karena salah satu pihak yang seenaknya membuat pihak lain menunggu. Pengalaman pribadi.

Padahal katanya waktu adalah uang kan. Time is money. Doesn't mean that u can sell ur time to gain money, no no, bukan itu maksudnya. Tapi seandainya bisa dijual pun, memangnya ada orang yang mau menjual waktu nya demi uang? Gak tau sih ya. Kali aja kepepet. #ngawur

Bahkan orang asing yang tinggal di Indo aja udah akrab lho sama istilah ini. Misalnya Mr. Fery, tutor di Preparation Class  for ISG. Di setiap kelas nya pasti aja ada siswa yang terlambat, gak kira-kira pula telatnya sampe sejam lebih. Dia kesel dong, tapi cuma bisa senyum-senyum kecut sambil bilang "jam karet". Yes, he knows istilah jam karet!! Dan ntah dia gak yakin orang Indo memang bakal susah banget buat tepat waktu atau gimana, akhirnya dia berlakuin peraturan toleransi keterlambatan, boleh masuk kelas kalo terlambat kurang dari  30 menit. Iya, telat 30 menit masih ditolerir. Kalo lebih dari 30 menit, tidak diperkenankan masuk ke kelas. Menurut gue mah gak usah kasi masuk aja sekalian. Iya nggak sih?

Sama ceritanya dengan Sato Sensei, Sensei di Tomodachi (Kursus Bahasa Jepang). Setiap hari jam kedatangan setiap siswanya itu dicatet coba. Berapa menit lebih awal datangnya, berapa menit terlambat datangnya, semua dicatat. Gak tau buat apa, mungkin buat catatan pribadinya, tapi sama dengan Mr. Fery, toleransi keterlambatan masih diberlakukan. Maksimal 30 menit.

Jadi intinya itu, menurut pendapat pribadi gue tapi ini lho ya, budaya jam karet itu sudah melekat terlalu kuat di pikiran orang Indonesia. Sudah berakar. Akarnya akar tunggang yang gede pula jadi susah buat  nyabutnya. Mind set kita itu "Ah, buat apa gue datang tepat waktu, toh yang lain ntar telat juga. Daripada gue yang nunggu. Mending sama-sama telat." Begitu yang sudah tertanam di pikiran mereka. Sedangkan bagi orang-orang bermental perubahan, ya derita lo aja sono, siapa suruh sok-sokan buat on time. 

Monday, January 7, 2013

Sing Sing Sing Sing Singapore!

I've been liking everything about Singapore lately.. The people. The place. The culture. And so on and so on. Let's say that I am just so in love with Singapore after that AFC moment. Haha~ Lebay banget gak sih. Mungkin di sini gue kena banget sama pepatah "Tak kenal maka tak sayang". Selama ini tau Singapur kan tau namanya doang dan gak berusaha buat mengenal lebih jauh negaranya, atau budayanya. Tapi setelah berkesempatan buat jadi LO Timnas Singapur selama AFC Qualifiers Juli kemaren dan tinggal dan berinteraksi dengan mereka selama 2 minggu , boleh dibilang gue jadi sangat tertarik dengan Singapur. They left me good impressions. 

Btw, it's too late kalo gue mau koar-koar cerita soal tentang pengalaman gue selama jadi LO, maybe later deh kalo gue lagi melow dan kangen sama Coach Mike baru gue bikin postingan khusus tentang beliau, sekarang gue mau review cerita soal film Singapur yang gue tonton baru-baru ini. Filmnya sih udah lama tapi bagus banget, musti nonton!

Jarang kan denger orang ngomongin film Singapur? Biasanya itu film barat, film Indo, film India, film Korea, film Jepang, dan yang baru-baru ini populer juga film Thailand. Tapi kalo film Singapur, gak sepopuler itu di Indonesia. 

Judul film yang gue tonton itu "I Not Stupid". Singapur banget kan, grammar nya diskon sana sini. :)) Release tahun 2002, jadi memang udah agak jadul. Durasinya 105 menit. Dan bahasa yang digunakan multilingual. Ada Singlish, English, Mandarin, dan Hokkien. Kalo mau download film ini musti cari sub nya yang bagus, kalo enggak bakal pusing sekali karena bahasanya campur-campur. Oiya, di film ini ada bahasa Indonesia nya juga lho.. Waktu bos nya ngomong sama pembantunya. =__=" Haiya~ Jauh-jauh di Singapur orang Indo tetap dapat peran pembantu la~

I Not Stupid Movie Poster

Film ini diceritakan dari sudut pandang seorang anak bernama Terry Khoo. Anak yang terlahir kaya dan memiliki segalanya, memiliki seorang ibu yang berulang kali mengklaim dirinya "a good and responsible mother", seorang ayah yang suka sekali berteriak dan memiliki usaha bisnis "chinese barbequed pork" or something like that, dan seorang kakak (Selena) yang rebelius dan suka menentang ibunya. Terry ini berbeda dari kakaknya yang pembangkang, adalah tipikal "mommy boy", patuh sekali dengan apapun yang dikatakan maminya. Mami bilang ini, dia ikut. Mami bilang itu dia ikut. Bahkan waktu temannya mengejeknya anak mami dan apakah dia akan memakan kotoran juga jika maminya meminta demikian dia jawab iya. "yes, I will eat the shit. Because if it is mom, she  will make it really delicious". Tipikal orang Singapur, kata filmnya, sangat patuh. 

Terry ini punya dua teman akrab  di kelas. Liu Kok Pin dan Ang Boon Hock. Mereka bertiga berada di kelas level EM3 yang mana merupakan level terendah dalam level edukasi Singapura, dimana anak-anak ini cenderung disepelekan oleh teman-temannya, lingkungan, keluarga bahkan gurunya dan dianggap sebagai kelas terbuang dan tidak bisa diselamatkan lagi. 

Liu Kok Pin, anak yang lemah dalam pelajaran Math dan English (dua pelajaran paling krusial di sistem pendidikan Singapur), selalu mendapat tekanan dari ibunya dan dituntut untuk meraih nilai 90. Ibu Kok Pin menolak melihat keadaan bahwa bakat anaknya adalah menggambar, bukan dalam belajar, dan selalu menghukum anaknya dengan rotan jika Kok Pin gagal mendapat nilai 90. Saking tertekannya si anak, sampai nyaris bunuh diri dengan cara melompat dari lantai 11 sebuah apartemen. 

Ang Boon Hock, teman Terry dan Kok Pin, seorang anak yang lebih dewasa dari umurnya karena keadaan keluarga. Harus membantu ibunya berjualan dan menjaga adiknya setiap hari sehingga tidak punya waktu untuk belajar. Tapi dia sebenarnya anak pintar dan punya kemauan belajar, apalagi setelah mendapat dorongan dari Guru Lee, wali kelas barunys, nilai-nilainya meningkat pesat.

Sorry gak ada eksekusi dari review tulisan gue tentang film ini, kalo mau tau lanjutannya nonton aja filmnya sendiri.. Tapi yang bisa gue simpulkan dari film ini (sebagai calon guru~) setiap anak itu berbeda, keadaannya, sifatnya dan kemampuannya, sehingga butuh pendekatan yang berbeda untuk memahami mereka. Hal ini lah yang dilakukan oleh Guru Lee sehingga dia bisa mendorong Boon Hock untuk mencintai pelajaran matematika, mengikutsertakan Kok Pin dalam Konter Menggambar Internasional dan meraih juara dua, dan membuat orang tua Kok Pin sadar bahwa bukan hanya dengan kemampuan Maths dan English anak mereka bisa sukses. Namun yang lebih penting lagi, karena ini film keluarga dan menurut saya wajib ditonton oleh para orang tua, komunikasi antara anak dan orang tua lah yang paling penting.. Guru tidak bisa melakukan tugas mendidik tanpa bantuan orang tua. Orang tua juga harus kooperatif dengan guru dan berusaha untuk lebih memahami kemampuan anaknya instead of memaksa anak melakukan hal yang tidak mereka sukai atau kuasai. 

Sisi positif film ini: akting anak-anak ini sangat natural dan isu yang diangkat universal, sesuai dengan kehidupan masyarakat sehari-harinya

Sisi negatif film ini: iklan komersil produk nya banyak banget bo~~ ngalah-ngalahin Habibie Ainun!! :))